Kepada seluruh konsumen minyak sawit di dunia, berhentilah

menguras air mata dan darah kami!!!

 “Menyikapi penggusuran rumah oleh PT Asiatic Persada di propinsi Jambi”

“Ratusan orang tiba-tiba datang, mereka memakai baju seragam polisi dan brimob, dan ada juga yang  berpakaian karyawan perusahaan PT Asiatic Persada, kami kaget dan ketakutan, karena ternyata kedatangan mereka adalah untuk menghancurkan rumah kami, kami hanya bisa pasrah melihat rumah  kami dihancurkan oleh alat berat milik perusahaan, dan kami juga hanya bisa bisa pasrah ketika beberapa barang kami diangkut oleh mereka.” Salah satu korban dari SAD bersaksi ketika kami mengunjungi mereka pada tanggal 11 Desember 2013 pukul 17.00 Wib.

 PT Asiatic Persada kembali berulah, setelah sebelumnya pada tahun 2011, juga berhasil memporakporandakan sekitar 80 rumah di wilayah Sungai Beruang, kini PT Asiatic Persada bersama dengan aparat keamanan sejak tanggal 7-11 Desember 2013 telah melakukan penggusuran secara intensif di areal Pinang Tinggi, Padang Salak, Tanah Menang dan Terawang. Dan hingga hari ini sekitar 146 buah rumah telah rata dengan tanah, sekitar 146 KK mengungsi ke Jambi.

Kekerasan ini bermula ketika Wilmar Group secara sepihak, mengalihkan PT Asiatic Persada kepada group lain yaitu  Prima Fortune International Ltd yang berbasis di British Virgin Island dan PT Agro Mandiri Semesta yang berbasis di Indonesia. Dan sejak pengalihan atau penjualan saham tersebut, semua hasil perundingan dan kesepakatan yang dihasilkan oleh perundingan yang difasilitasi oleh CAO IFC bersama dengan pemerintah Propinsi Jambi selama 2 tahun, seperti hilang tak berbekas. Tak bisa di pungkiri, bahwa kekerasan ini adalah akibat dari larinya WIlmar dari tanggung jawab penyelesaian masalah, dan ini adalah bukti bahwa Wilmar tidaklah sepenuhnya mampu menjadi pelopor minyak sawit berkelanjutan, meskipun Wilmar telah mengeluarkan kebijakan baru “No Deforestation, No Peat, No Exploitation policy, 5 december 2013” dan meskipun Wilmar adalah salah satu anggota RSPO, fakta kekerasan yang terjadi sepanjang 1 minggu ini adalah bukti bahwa Wilmar terlibat dalam kekerasan yang terjadi, karena menjual PT Asiatic Persada kepada perusahaan yang tak bertanggung jawab, dan menjualnya disaat proses perundingan sedang berlansung. Dan celakanya pula, kekerasan terjadi disaat masyarakat dunia sedang memperingati Hari Hak Azasi Manusia.

Kami sudah tak sanggup lagi untuk terus bertahan dalam tekanan dan intimidasi serta kekerasan yang dilakukan oleh PT Asiatic Persada bersama dengan aparat keamanan, dan kami dari seluruh masyarakat Suku Anak Dalam yang berkonflik dengan PT Asiatic Persada, meminta kepada seluruh consumen di seluruh dunia untuk:

  1. Berhentilah mengkosumsi minyak sawit yang dihasilkan oleh Wilmar dan perusahaanperusahaan yang Mensuply minyak sawit kepada pabrik-pabrik Wilmar Group.
  2. Berhentilah mengkosumsi minyak sawit yang dihasilkan dari perusahaan PT Asiatic Persada (Prima Fortune International Ltd dan PT Agro Mandiri Semesta, karena sudah sangat jelas, bahwa minyak yang dihasilkan mereka adalah dari memeras air mata dan darah kami.
  3. Berhentilah mengkosumsi minyak sawit dari perusahaan-perusahaan yang mengabaikan hakhak masyarakat adat dan perusahaan-perusahaan yang melakukan perampasan lahan.

Demikian surat terbuka ini kami buat, dan kami sungguh mengharapkan dukungan dari seluruh konsumen di dunia, meskipun kami kecil dan sedikit, tapi kami memiliki hak untuk meneruskan hidup kami bersama anak dan cucu kami diatas tanah kami.

Atas Nama Seluruh kelompok SAD yang telah digusur oleh PT ASiatik Persada

Kelompok SAD Pinang Tinggi

Kelompok SAD Tanah Menang

Kelompok SAD Padang Salak

Kelompok Terawang

Silahkan download file original dibawah:

 Surat terbuka dari Suku Anak Dalam Propinsi Jambi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *